DADI WONG JOWO KUDU NGERTI JAWANE. DADI WONG JOWO OJO ILANG JAWANE:

Toso Wijaya
DADI WONG JOWO KUDU NGERTI JAWANE. DADI WONG JOWO OJO ILANG JAWANE:
Oleh: Wong Edan Bagu
Putera Rama Jayadewata Tanah Pasundan
Djawa dwipa. Hari Minggu Legi. Tgl 21 Pebruari 2016
Para Sedulur dan Kadhang kinasih saya dimanapun berada, ketahuilah. Tanah jawa, bukanlah asal tanah, ada ribuan, bahkan mungkin juta’an atau miliyaran sejarah yang tersembunyi didalamnya, yang jika di ungkap, tidak bisa di jelaskan hanya dengan bukti ilmu logika semata, secanggih apapun ilmu logika tersebut. Itu terbukti dari banyaknya para ilmuwan manca negara, yang sengaja di datangkan, atau tidak sengaja di datangkan ke Tanah jawa, untuk meneliti dan mengukur Tanah jawa. Bumi pertiwi tempat tinggal kita sejak dulu hingga sekarang ini.
Disengaja atau tidak di sengaja, memang sebagian berhasil mendeteksi dan menemukan beberapa titik jejak leluhur jawa, namun sejauh penelitian mereka, belum ada satupun yang mampu menjelaskan dengan benar dan pasti, tentang apa yang mereka temukan.
Ini menandakan, bahwa tanah jawa, bukan asal tanah, sebagaimana tanah-tanah yang berada di kepulauan lainnya atau negara-negara lainnya. Itulah Tanah Jawa kita. Peninggalan para leluhur kita, yang Patut kita Banggakan dan kita Pertahankan segenap Jiwa Raga kita.
Disisi lain, tidak sedikit sejarah-sejarah tersurat dan tersirat, yang menceritakan dan mengabarkan tentang kelebihan-kelebihan orang jawa. Hingga sampai ke negeri luar, orang jawa selalu mendapat sorotan paling khusus dan istimewa, sejak jaman berhala hingga jaman keNabian dan jaman modern sekarang.
Ini menandakan, bahwa Para leluhur kita, bukanlah manusia-manusia biasa. Seperti manusia-manusia hebat da sakti lainnya, yang hidup di luar Tanah jawa, Yang wajib kita junjung tinggi martabatnya, dan kita hormati perjuangannya, hingga sepenuh hati kita, sebagai keturunan dan pewarisnya.
Di Tanah Jawa ini. ada berapa miliyar jiwa manusia jawa, belum lagi yang berada di luar jawa, tersebar dimana-mana. Disadari atau tidak disadari, asli keturunan jawa, yang artinya, memiliki tanggung jawab, sebagai orang jawa, untuk mewarisi seluruh leluhur jawa.
Namun sayang… hanya beberapa saja. Yang mengetahui dan menyadari tentang semua dan segala halnya itu. Sehingganya… Pertanya’an yang harus muncul. Orang jawa yang manakah…?! Yang Dimaksud…!?
1. DADI WONG JOWO KUDU NGERTI JAWANE:
Kito iki urip kang diarani Jumeneng Manungso tinitah ing Alam Padhang ( Jagad Raya ). Kudu sumurup artining patrap traping susilo, ateges Toto Kromo, Toto, Titi, Titis,Nastiti, Ngati-ati, Duga-Prayogo, Temen, Sabar, Tawekal, Nerimo, Tatag, Ikhlas, Sumeleh, Hening, Heneng, Awas Heneng lan Eling serto Waspodho.
Ojo podho kleru tompo, sebab kabeh kuwi wus diatur dening ponco driyo.
Mungguh kito urip sipating Manungso, asal soko dumadi lan pambudi. Yo iku kang diarani PANGERAN SANYOTO, kuwi tegese wujud kito yekti. Mulo soko iku, kito jeneng wong kang ngaurip, Lumaku satindak kudu ngaweruhi hananiro, ojo demen lelemeran, kudu setyo tuhu marang gesangiro lan kapitayan marang badaniro dhewe, mungguh lungguhe AKU. Mulo ora gampang, yo ora angel, mungguh lakuning Manungso (Jalmo), sakbiso-biso ojo nyidrani janjiniro kang wus kawijil.
SABDO PANDHITO WATAK UTOMO :
Yen cidro temahing bilahi. Kito temen bakal tinemu. Kito becik ketitik. Kito olo ketoro.
Mulane mumpung kito isih gesang ( urip ). Ayo podho ngudi ngelmu kang sanyoto ing endi lungguhing Elmu, margane poro Sanak Kadang samiyo ngudi tuwuh kudu tumindak. SAROJO, TRISNO, SETYO, TUHU, PRASOJO lan UTOMO Jerjering Manungso.
Hananing PAMBUDI margo soko DUMADI, Banjur biso muncul unen-unen sing diarani ” ELMU lan NGELMU ” dumunung ono ing PONCO DRIYO. Ponco Driyo iki kang biso ngukir SEKABEHING Kabudayan.
Mulo Jaman kuno makunaning diarani jaman kabudan. Banjur kuwi sakwuse kang aran Agomo BUDHA. Lah Budha iku BUDI sawise budi kabudayan. pokok sekabehing Kabudayan iku diatur dening PONCO DRIYO.
Sejatining kang aran AGOMO kuwi yo BUSONO, ateges ageman, yo kang aran Lelaku Sejati. Mulo ing kene kito aturake, mungguh ananing dumadi banjur hanane Pangera Sanyoto. Banjur ono tembung kang aran A, I, U, tegese AKU, IKI, URIP. Ananing URIP ono sing NGURIPI. Ananing AKU (Kawulo) sebab ananing GUSTI, yen yo ora GUSTI wis mesti ora ono Kawulo. Sawise mengkono banjur kawijil ” ROSO – PANGROSO, biso muno lan muni, terus kabeh mau diatur dening PONCO DRIYO.
Ananing ELMU lan NGELMU, Sir Kawulo maneges marang Gusti, banjur ono wujud makno sing diarani SIDIKORO, MANEKUNG lan SEMEDI.
Punten-punten, amit lan nuwun sewu.
Poro Sanak Sedulur Kadang sedoyo calon-calon Satriyo Paningit.
Kang wus podho Winarah lan Winasis. Kang hamengku Bumi Nuswantoro. Semoga Bangsa dan Negara kita yang tercinta ini, segera bangkit dari keterpurukan ROSO, KROSO, RUMONGSO, NGRASAKAKE Hananing Urip. Yang Penuh Cinta Kasih Sayang nan Tulus. Karena kita-kita ini (terutama adalah saya pribadi) sudah bergeser menjadi sosok manusia yang LUPA dan LALAI akan “ADAMU” Asal Dumadi Ananing Manungsa Urip (Sangkan Paraning Dumadi), sehingga telah menjadi manusia yang lupa Hidupnya, tidak menjadi DIRINYA SENDIRI, itu di karenakan, kita-kita telah yang lupa pada KESEJATIAN DIRI.
2. DADI WONG JOWO OJO ILANG JAWANE:
Dadi Wong Jowo Ojo Ilang Jawane. Kudu Ngerti Maring Sangkan Paran Dumadine.
Artinya;
Jadi orang Jawa jangan hilang jati dirinya, harus memahami darimana asal usul pencipta’annya, dan akan kemana perjalanan akhir hidupnya.
Marang Ibu Pertiwi Kudu Rumongso Melu Handarbeni, Wajib Melu Hangrungkebi, Mulat Sariro Hangroso Wani.
Artinya;
Terhadap tanah kelahiran, harus merasa ikut memiliki, wajib ikut mempertahankan kehormatanya, mawas diri, dan berani mengambil tindakan demi kebaikan.
Elingo Ajining Rogo Ono Busono, Ajining Diri Ono Ing Lathi, Tumindak Kudu Weruh Empan Papan, mergo Manungso Mesthi Bakal Ngunduh Wohing Pakarti.
Artinya;
Ingatlah,,, bahwa raga manusia dihargai dari kesopanan dalam berpakaian, sedangkan jiwa manusia, dihargai dari ucapan dan kepribadian (sipat dan sikap), dalam bertindak harus tau menjaga tata krama sesuai tempat, waktu dan keadaan, karena manusia pasti akan memetik buah dari perbuatanya sendiri.
Saya. Toso Wijaya. D, alias Djaka Tolos. Dengan nama akun internet “Wong Edan Bagu” Tumitah ingalaman padhang Dadi Wong Jowo. Leluhurku jowo. Kaki niniku wong jowo. Bopo biyungku wong jowo. Lahirku dijawa. Besar dijawa dan Hidup dijawa. Anggalih Roso. Kroso. Rumongso. Ngrasakake Urip lan Angudidayaning Ngelmu Sangkan Paraning Dumadi ugo Manunggaling Kawulo Gusti, kuwi Lakonku. Wahyu Panca Gha’ib, kuwi Lakuku. Tak akoni tanpo tedeng aling-aling. Saya tidak akan pernah malu jadi orang jawa. Karena jawa itu, bukan suatu hal yang memalukan. Saya tidak akan menginkari sebagai orang jawa. Karena jawa itu. Luar Biasa.
Dadi wong jowo kuwi takdirku. Aku ora keno protes marang Gusti Ingkang Moho Suci, kudu nompo takdir kuwi, lan kudu dadi wong jowo sing njawani. MBESUK YEN BALI KUDU ISA NUNGGAL, SAIKI YA KUDU ISA NUNGGAL. Yen ora biso. Berati dudu wong jowo.
Tanduran utawa wit kuwi, ana sing urip uga ana sing mati, wit kuwi mung diarani urip lan mati ora ana nyawane. Kewan ana sing urip uga ana sing mati, nanging yen durung mati-mati ijih ana nyawane. Wong uga ana sing urip lan ana sing wis mati, nanging yen ana wong lara nemen, tapi ora mati-mati, kuwi nyawane utawa ruhe, durung gelem pecat saka ragane, amerga dalane peteng, uga ana sing ngarani nyawane rangkep. Saka kandane Leluhur Jawa, kuwi wis cetha, bab urip, nyawa, raga lan ruh uga bedane tanduran, kewan lan wong.
Ana unen-unen Nusantara-Jawa ruh gentayangan, ruh ngalumbara, ruh penasaran. Kuwi ngandakake, yen ruh kuwi, durung bisa bali menyang sangkan paran, kosok baline, uga ora ana unen-unen Nusantara-Jawa urip penasaran, urip gentayangan, urip ngalumbara.
URIP kuwi ora owah ora gingsir, saka mula-mulane suci lan mesti bisa bali menyang mula-mulane, sing owah gingsir, ya ragane, uga ruhe wong kuwi. Ruh mapane aning cipta. Mula, bayi kuwi lair paningale durung isa ndelok, pangrungune durung isa krungu, saya suwe saya weruh lan krungu samubarang kalir. Urip mapane aning ati sumebar ning rasa.
Laku nunggal cara Nusantara-Jawa ya kuwi lelaku nunggal ciptane (ruh) karo rasane (urip), kuwi nunggal ning jagat cilik (raga), suwe- suwe yen wis kulina dadi isa nunggal karo jagad gede. Yen wong tilar donya, nalika isih bagas waras, ora nate lelaku nunggal, ya mesti tangeh lamun isa nunggal langgeng. Sing bener mbesuk, yen bali kudhu isa nunggal, langgeng sak lawase, mula saiki mumpung ijeh nang donya, ya kudhu isa latihan nunggal. Yen isa nunggal bakal weruh samubarang kalir.
Miturut Leluhur Jawa, akeh wong Nusantara-Jawa, malah sing ngaku-ngaku sesepuh pinisepuh sing dha keliru panemu, amerga keblituk-kepikut ngelmu kapercayan anyar, saka manca negara, banjur nyampur bawurake lelaku Nusantara-Jawa, karo kapercayan utawa agama saka manca, dadine malah ora karu-karuan.
Mula para lajer Nusantara-Jawa, aja dha keliru panemu… Kuwi welinge Para Leluhur Jawa. leluhure kita kabeh. biyen wanti-wanti kanggo para wayah kudhu lelaku Nusantara-Jawa, asli tinggalane para leluhur, ben tetep Jawa lan ngerti marang Jawane, ora owah malah dadi Jawan.
Piwelinge Leluhur Jawa, lelaku Nusantara-Jawa, kaya sing di kandakake kuwi, ora bakal ana nang agama saka manca apa wae. Sapa wae pawongan yen ameh lelaku nunggal, gelem ora gelem, diwiwiti saka apa sing wis kadung tinulis nang batuk, kudu di re-set disik, yen wis bener-bener ngerti lagi dilakoni !!!.
Aja kesusu di mangerteni disik, ben ora kebat-kliwat mundhak samubarang apa wae mung dadine nang batuk (angen-angen) utawa nang lambe marahi lamis. Hee hee hee Edan Tenan. Ngerti lan pinter kuwi beda banget lo.
WONG JOWO KUDU NGERTI JAWANE. DADI WONG JOWO OJO ILANG JAWANE. Piwulang/Wejangan “Manunggaling Kawula Gusti” adalah ajaran Jawa tentang diri pribadi manusia (cipta’an) atas belas kasih Hyang Maha Suci Hidup Allah. Yang berkenan menyertai setiap hati/qalbu sejati manusia.
Manusia Hidup karena belas kasih-Nya, maka sejak manusia diciptakan, Tuhan selalu menyertai manusia, sebagai ciptaan paling sempurna, yang diutus menjadi “kepanjangan tangan Tuhan” supaya hidup rukun dengan sesama dan alam semesta, sebagaimana diteladankan Tuhan, untuk memuliakan nama-Nya. Karena kasih-Nya (katresnan Dalem Gusti), Tuhan tidak otoriter, tetapi menghargai manusia sebagai pribadi utuh yang diberi kebebasan.
Kebebasan inilah yang membuat perjalanan hidup manusia menjadi berbeda satu dengan yang lain. Upaya diri pribadi manusia yang terbuka hatinya menanggapi “Manunggaling Kawula Gusti” ini, lalu dilakukan secara sendiri-sendiri atau berkelompok, dengan lelaku glenikan, sehingga menghasilkan ngelmu klenik, yang disebut ajaran (piwulang atau kawruh kejawen) Padahal, bukanlah itu maksudnya dan bukan kesitu tujuannya.
Ini membuktikan, bahwa sesungguhnya, pengetahuan manusia, khususnya yang mengaku orang jawa, tentang “dirinya sendiri” masih sangat dangkal, daripada “diri sendiri sejati” yang diberikan Sang Pencipta. Atau dengan kata lain, Sang Pencipta mengenal diri manusia, lebih baik daripada manusia mengenal dirinya sendiri, Tuhan welas asih kepada manusia, lebih daripada manusia mengasihi dirinya sendiri.
Perbuatan yang selama ini, dilakukan kepada Tuhan, sesama dan alam semesta, yang menurut manusia sudah baik, ternyata masih sebatas ragawi, yang kasad mata, penuh pamrih dan pilih kasih, (mbancindhe mbansiladan) hanya untuk kepentingan manusia (dirinya sendiri).
Contoh;
Ketika seseorang beribadah kepada Tuhan, menganggap yang dilakukan sudah cukup (karena sikap dan perbuatannya tidak berubah), tetap melakukan kekerasan pisik/non phisik, pemarah, penfitnah, penghasut, pembenci, pendendam dll, karena dilakukan secara normatif, agamis tanpa qalbu/hati sejati.
Demikian pula, ketika perbuatan baik kepada sesama, tidak mendapatkan balasan, tanggapan semestinya atau bahkan sama sekali tidak ditanggapi menjadi kecewa, marah, tersinggung, dll. Padahal kasih yang diteladankan Tuhan, tidak pernah menuntut balas dan pilih kasih.
Oksigen untuk bernapas manusia, hangatnya matahari, segarnya air hujan, diberikan kepada setiap orang secara cuma-cuma, tanpa membedakan status, etnis/ warna kulit, agama, dan lain sabagainya.
Untuk menggali kesadaran diri hati sejati, diperlukan percaya sejati kepada Tuhan. Percaya sejati berarti berserah diri tanpa reserve, melepaskan nafsu ingin memiliki dan kemauan sendiri kepada kehendak Tuhan, semua yang ada dipersembahkan sebagai alat-Nya, memuliakan nama-Nya.
Niat berserah diri atau pasrah kepada Tuhan, hanya dapat diwujudkan dengan Laku Wahyu Panca Ghaib atau Cinta Kasih Sayang “Wahyu/Cinta” . ”Panca/Kasih” . ”Ghaib/Sayang”
Patrapnya/Prakteknya. Nang. Neng. Ning. Nung. Diam…!!! dengan senyum, rileks dan rela melepaskan, semua kemelekatan dan keterikatan. Mengarahkan hati hanya kepada Tuhan, dilakukan secara tekun tanpa target, tanpa pamrih dan tidak memaksakan diri, batin/qalbu menjadi wening (jernih). Wening/Jernih inilah, yang menumbuhkan kesadaran “diri sejati” bahwa Tuhan, sungguh benar-benar hadir mengasihi dirinya. Buahnya hati sejati menjadi dunung (mengerti) bahwa hidupnya harus menyatu dengan Sang Pencipta. Bukan kelain selainnya.
Wahyu Panca Ghaib, berarti harus mau meneladani kasih-Nya, yang diungkapkan dalam kehidupan sehari-hari, semakin Cinta Kasih Sayang kepada sesama dan alam semesta seisinya.
Diantaranya, memaafkan kesalahan, Memohon maaf kepada Tuhan dan sesamanya, atas segala kesalahannya dengan KUNCI. Menerima orang lain dan keadaan/peristiwa seperti apapun dengan apa adanya, tidak akan mempengaruhi orang lain dengan paksa, merubah sikap kekerasan menjadi tanpa kekerasan, dari permusuhan menjadi damai, dari hidup dengan berbagai kepalsuan, menjadi jujur dan apa adanya, dari sombong, egois dan menonjolkan diri menjadi rendah hati dan peka akan perasaan orang lain, dari serakah menjadi rela untuk berbagi hal, berbela dan berbagi rasa, melestarikan alam semesta, tidak pernah mengadili orang lain, mengritik, memaksakan kehendak, dll.
Inilah Orang Jawa yang sesungguhnya. Orang Jawa yang sebenarnya. Inilah Ajaran Jawa yang sesungguhnya. Ilmu Jawa yang sebenarnya. Warisan Leluhur Jawa untuk semua Orang Jawa.
Tuhan hanya dapat diabdi dengan “Wahyu/Cinta” . “Panca/Kasih” . “Ghaib/Sayang” dalam perbuatan nyata, bukan katanya apapun, dan tidak hanya dipikirkan atau angan-angan belaka. Hanya dengan Lakon dan Laku Cinta Kasih Sayang Tuhan dapat diperoleh, tetapi dengan pikiran tidak mungkin. Apa lagi dengan politik, sungguh mustahil.
Apabila sungguh-sungguh Orang Jawa, ORA ILANG JAWANE. MESTI NGERTI JAWANE. Yakin dan Percaya kepada Hyang Maha Suci Hidup Allah, mengarahkan hati sejati hanya kepada-Nya, yang di praktekkan dengan Lakon dan Laku Cinta Kasih Sayang.
Apabila sungguh-sungguh Orang Jawa, ORA ILANG JAWANE. MESTI NGERTI JAWANE. Maka akan dengan tegar, dapat menerima setiap keadaan apapun, tanpa harus melawan dengan memaksakan kehendak, segala sesuatu yang negatif, dari luar dirinya, diterima dengan senyum sebagai hiburan, karena percaya bahwa kuasa welas asih & katresnan Dalem Gusti yang berkarya, diiringi ucapan syukur. Tidak ada irihati, dendam, benci, sombong, takut, kuatir, tegang, dihantui perasaan bersalah dll, melainkan Percaya dan Yakin. Tuhan pasti akan mengatur dengan kuasanya, memberikan kesejahteraan sejati, bagi kehidupannya.
Demikian juga ketika Manembah/berdoa kepada-Nya, yakin segala permohonannya telah dikabulkan. Semua ini membuahkan bahagia, tenang, damai, nyaman “TENTERAM”. Sehingganya, berani menghadapi kenyataan hidup, dalam segala hal selalu bersyukur. (sumringah bingah, menapa-menapa wantun, syukur lan beja ingkang langgeng).
Inilah Orang Jawa yang sesungguhnya. Orang Jawa yang sebenarnya. Inilah Ajaran Jawa yang sesungguhnya. Ilmu Jawa yang sebenarnya. Warisan Leluhur Jawa untuk semua Orang Jawa. Meskipun terkesan hanya tentang relasi pribadi Manusia Hidup dengan Hyang Maha Suci Hidup “TUHANnya”, tetapi memiliki nilai sosial dan kemanusiaan tinggi, karena sipat dan sikapnya, dalam berserah diri kepada Tuhan, selalu diungkapkan dengan perbuatan Cinta Kasih Sayang kepada sesama dan alam semesta seisinya, dengan Hidup/Guru Sejati sebagai nakhodanya.
Cobalah Pikirkanlah. Salah dan Sesatkah Orang Jawa yang Mewarisi Warisan dari Leluhurnya ini…?!
Apakah Ajaran yang sudah di pelajari selama ini, seperti yang di wariskan oleh Leluhur Jawa kepada anak cucunya yaitu Orang Jawa…?!
Kalau sama seperti Ajaran warisan leluhur jawa, harusnya tidak ada istilah hitung-hitungan, tambah dan kurang, konsumerisme, hedonisme, normatif yang hanya mengutamakan urusan ragawi tanpa hati nurani. Yang mengakibatkan, orang ingin cepat memperoleh hasil secara instant, mengabaikan proses, untung rugi, yang disadari atau tidak disadari, mempengaruhi kehidupan spiritual dan keagamaan, persaingan, kalah menang, pembenaran diri, egoisme yang berbuntut konflik dengan kedok agama, suku dan ras, penguasaan sumberdaya alam tanpa ada kemauan melestarikan dan berbagi, kekerasan dll, yang bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan yang adil dan beradab… Dimana Panca Sila Saktinya…?! Dimana Undang-Undang 45nya. Nuwun sewu… Sembah nuwun,,, Ngaturaken Sugeng Rahayu, lir Ing Sambikala Amanggih Yuwono.. Mugi pinayungan Mring Ingkang Maha Agung Mugi kerso Paring Basuki Yuwono Teguh Slamet.. BERKAH SELALU. Untukmu Sekalian Para Sedulur, khususnya Para Kadhang Konto dan Kanti Anom Didikan saya. yang senantiasa di Restui Hyang Maha Suci Hidup….._/\_….. Aaamiin dan, Terima Kasih. Terima Kasih. Terima Kasih *
Ttd: Wong Edan BaGu
Putera Rama Jayadewata Tanah Pasundan
Handphon: 0858 – 6179 – 9966

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s