HARAPANKU TENTANGMU:

MANUSIA TERKADANG TAK PERNAH MEMIKIRKAN SISI BURUK TERPENTING DALAM HIDUPNYA, APAKAH ITU ….?
MANUSIA SERING MENJADI HAMBA RASA DAN PERASAAN TANPA MENGKEDEPANKAN CITA RASA ORANG LAIN DALAM BERSANDING:

Anak-Anaka dan Murid-Muridku… Ketahuilah… Kenapa saya selalu sering berpesan untuk tetap laku dan terus laku tanpa henti. Karena,,, hanya yang terus lakul lah yang punya jaminan sampai ke titik finis. Bukan yang berhenti. Firman Allah Sudah jelas menjelasakan kepada semua dan untuk segalanya. Bahwasannya… Jika air laut di jadikan tintanya, dan seluruh dan semua daun di jadikan kertasnya. Tetaplah tidak akan cukup untuk menuliskan ilmu Allah. Diatas istana ada atap. Diatas atap ada bukit, diatas bukit ada langit, diatas langit masih ada lagi langit yang bersap-sap tak terhitung jumlahnya… begitupun Lakon dan Laku kita sebagai Manusia Seutuhnya yang di Titahkan oleh yang Maha Suci Hidup. Hingga sesuai dengan Firmannya yang Maha Benas, yaitu… “Semua yang berasal dariKU akan kembali kepadaKU” Bukan pada yang lain.

Anak-Anaka dan Murid-Muridku… Ada Yang Lebih Tinggi dari Segala Lakon Kehidupan. Yaitu Laku Perasa’an. Ada yang lebih Tinggi Lagi dari pada Laku Perasa’an itu. Yaitu Laku Rasa. Ada lagi yang jauh Lebih Tinggi di banding Laku Rasa. Apakah itu…? Cita Rasa… Kenapa Cita Rasa di Sebut Lebih Tinggi di banding Lakon dan Laku yang tersebut diatas…?! Karena Cita Rasa adalah intisarinya. Cita Rasa Sudah Tidak Terikat lagi oleh Lakon dan Laku. Cita Rasa adalah Bersatunya dan Bertemunya Lakon dan Laku, Perasa’an dan Rasa. Kehidupan dan Hidup, Pencipta’an dan Sang Pencipta.

Anak-anak dan murid-muridku…. Jadikan diriku sebagai cerminmu. Jadikan diriku sebagai cermin hati dan rahasia batinmu, sebagai cermin Laku Spiritual Hakikat Hidupmu!

Kemarilah…. mendekat kepadaku, anda akan melihat apa yang ada di dalam dirimu, sesuatu yang tidak bisa anda lihat ketika kalian jauh dariku. Jika anda punya hajat seputar agamamu, keluargamu, masyarakatmu, bisnismu dllmu, anda harus dekat denganku, karena aku tidak akan pernah menyembunyikan agama Allah Azza wa-Jalla. Tidak akan pernah mendustakan semua Firman-firmanNYA. Tak ada yang harus malu menyangkut agama dan Firman Allah Azza wa Jalla. Karena anda selama ini berada dalam pelukan kemunafikan. Tinggalkan duniamu yang ada di rumahmu, sejenak saja, mendekatlah kepadaku. Karena aku berdiri di pintu gerbang akhirat. Tidak lama lagi aku akan masuk, sebelum aku masuk, aku ingin anda tau tentang apa saja dan bagaimana di dalam akherat itu. Bersamalah denganku dan dengarkan kata-kataku, dan amalkanlah/lakukanlah sebelum maut menjemputmu.

Aku ingin anda, bersih dari hijab dan rentangan jarak denganNYA. Aku tidak ingin pintuNya tertutup bagi anda setelah aku sebelum anda mengetahui semua dan segala isi di dalamnya, sngguh aku tidak ingin pintu itu tertutup ketika anda ada pada selainNya.

Sebenarnya… Manusia Hidup di Kehidupan Dunia Fana ini. Banyak terjebak dalam area pemandangan yang terkesan mewah dan nyata-nyata mewah menurutnya, dalam bungkusnya. Akan tetapi hancur dalam kualiltasnya, jika di hayati dengan sadarnya kesadaran yang sebenarnya, akan tetapi letak kepiawaian manusia akan keberuntunganya takkan pernah lepas dari jeratan takdir (KARMA) yang tak terlawan oleh pengaruh arus apapun dan manapun, yang perlu digaris bawahi bahwa orang pintar masih kalah dengan orang untung.
karna surga tempatnya orang untung bukan orang pintar ataupun orang alim. Karma neraka tempatnya orang pintar, bukan tempatnya orang berdosa atau durhaka, seandainya surga tempatnya orang pintar ataupun orang alim maka barseso masuk surga… Wahahahaha…. Edan Tenan.

Kegagalan bukanlah bagian dari kesuksesan, tapi kegagalan adalah bagian dari prosese mencapai kesuksesan,…intinya, kesuksesan adalah akhir perjalanan dari beberapa proses yang dahsyat, bukan sepele atau remeh, yang dilakukan dengan perbuatan sesuai dengan kebutuhan apa yang harusnya diperbuat, jika gagal, maka bagaimanakah kita keluar dari situasi kegagalan yang memaksa kita untuk berhenti sejenak, fikiran akan berbuat dengan tugasnya yakni berfikir menemukan solusi, karna proses adalah hasil dari upaya2 yang tak sebanding nilainya dengan kesuksesan itu, tinggal jalan dan arah serta caranya saja yang perlu kita pelajari,…karna kata bang rhoma, banyak jalan menuju roma… He he he . . . Edan Tenan.

Kemarilah… Mendekatlah… kepadaku. Lupakanlah sejenak dalam dasarnya deritamu……
Ingatlah sepihak sambut manis harapmu… Dalam buaian daratan fiktif imajinasi yang meronta terlena dalam hausnya air suci kedamaian…. Tingginya hayalmu melupakan rendahnya bumi berpijakmu… Semakin tinggi kau berhayal, semakin tiada hal yang terbayang kan…. Tenggelam bagaikan ikan yang bermimpi ingin keawan…. Janganlah engkau bermimpi untuk bersayap, sedangkan hatimu dipenuhi awan hitam yang kan menjatuhkanmu kejurang terjal kumpulan hewan liar…. dunia ini panggung sandiwara… Anda… Kamu… Kita dan Kita semuanya tanpa terkecuali adalah pemainnya… Maka, ketahuilah peranmu, naskahmu, agar kaum menjadi Bintang sang idolah penonton sandiwara. Tangis bukan duka…. tawa bukan suka… Maka menangislah dalam tawamu, dan tertawalah dalam tangismu…. Karna itulah yang kan menghantarkanmu dialam tawa dalam suka, dan berharap tiada tangis dalam duka… Lagi…

Pastikan semua jalan telah terang oleh sinar keimananmu yang tak kan luntur walau diterjang ampuhnya sunami, peliharalah budimu sebagai simbol mahkota kehormatan dikepalamau….
Remajakanlah ahlak santunmu yang penuh dihiasi budi bijak kemulyaanmu…. Hingga menualah ketika engkau penuh dengan remaja-remaja berbudi ahlak luhur…. Matilah disaat tuamu bisa menjadi bekal kepulanganmu ketempat asal usul sangkan paraning dumadimu…. yang telah menciptakanmu… Serta bangkitlah sebagai seseorang yang tenang dan menang akan introgasi kelakuan baikmu dimahsyar nanti… Serta masuklah dengan mengucapkan salam Kerumah Kedama Kanti Teguh Rahayu Selamat.

Sekali lagi… Anak-anak dan murid-muridku…. Jadikan diriku sebagai cerminmu. Jadikan diriku sebagai cermin hati dan rahasia batinmu, sebagai cermin Laku Spiritual Hakikat Hidupmu! Segeralah Kemari, mendekat kepadaku, masih terlalu banyak Inti-inti yang belum anda ketahui, belum anda pahami, belum anda mengerti. Karena itu…. Mendekatlah kepdaku sesegera mungkin, aku akan memberimu ilmu pengetahuan itu, selagi masih ada waktu, mumpung aku belum masuk, masih berdiri tegak di Pintu Gerbang Akherat karenamu dan untukmu sekalian yang aku cintai dan aku kasih sayangi.
HE HE HE . . . EDAN TENAN… SALAM RAHAYU KANTI TEGUH SLAMET BERKAH SELALU SAUDARA-SAUDARIKU SEMUANYA TANPA TERKECUALI… SEMOGA POSTINGAN SAYA INI. BISA LEBIH MENGENOG ke RASA dan BERMANFAAT BAGI siapapun yang Membacanya…
Ttd: Wong Edan Bagu
Putera Rama Tanah Pasundan
https://putraramasejati.wordpress.com
http://webdjakatolos.blogspot.com
https://padepokanonlinekuncithepower.wordpress.com