SUDAH SEBATAS MANAKAH PEMAHAMAN KITA DALAM MENGENAL PENDAMPING GHA’IB..?!

Dalam Firman di jelaskan… Allah telah menjadikan 600 alam berikut makhluk hidup di dalamnya. “Sesungguhnya Aku (Allah) ciptakan pasangan yang serasi/sepadan, kepada manusia agar mereka senang serta menyukainya” (Imam Ibnu Salam)
Secara Hakikat..Maksud teman serasi dalam dalil ini adalah pendamping Ghaib yang sepadan untuk mendampingi manusia atau membantu dalam segala sifat spiritualisnya.

Disini saya akan coba sedikit menjelaskan secara detail tentang tingkatan ilmu yang berlaku dan sudah berjalan sejak zaman Nabi Adam AS, hingga sampai kepada Baginda Rosululloh SAW dan seluruh umat di jaman modern sekarang ini. Dan bagian dari ciri sifat manusia dalam memahami batasan dan tingkatan ilmu bathiniyyah secara sempurna. Tahapan ini bisa dijadikan tolak ukur kita dalam pengenalan dunia bathin yang sebenarnya.

SUDAH SEBATAS MANAKAH PEMAHAMAN KITA DALAM MENGENAL PENDAMPING GHA’IB..?!

Inilah RUMUSNYA;
No. 1.
Ilmu Syareat… Batasanya hanya sekedar paham secara akal tanpa bisa mengalami/menyaksikan secara langsung perwujudan dari bisyaroh bangsa Ghoibiyyah. Sifatnya selalu memakai akal dan bukan berpegang pada hukum yang benar. Golongan ini tingkatannya di bawah bangsa lelembut terendah dan masih mudah di susupi makhluk tak kasat mata untuk mencelakakan dirinya, seperti terkena penyakit kesurupan, tertembus ilmu bangsa teluh dan tidak mampu menjadikan badanya stabil dalam segala pemahaman ilmu bangsa bathiniyyah khususnya. Sifat dari golongan ini suka berhayal tinggi tanpa bukti, mudah emosi dan suka berdebat/menghujat, sulit menahan keinginan dan selalu menyalahkan orang lain. Golongan ini disebut juga sebagai maqom awam atau maqom akal/akliyyah, sekalipun pribadinya ahli ibadah, namun bathinnya kropos (labil) seperti tulang tanpa sungsum.

INTINYA:
Golongan ini tahapannya hanya sebatas;
1. Mengenal hukum agama secara pandangan mata, belum sampai ke sifat asma’
2. Tidak memahami perjalanan asma’, tahu-nya Cuma amalan itu baik, tapi sama sekali tidak menguasainya.
3. Amalannya di ambil dari Google, FB, kyai dengan tanpa sanad keilmuan yang ada maupun buku serta lainnya.
4. Hayalannya sangat tinggi dan sifatnya mudah emosi atau menang sendiri secara akal, tanpa berpegang pada hukum yang sebenarnya.

Khodam yang mendampinginya terlahir dari bangsa Aswad (Khodam yang banyak mencelakakan dan menjerumuskan manusia) yaitu:
1. Bangsa jin
2. qorin Be’ad (bangsa pengganggu akal manusia)
3. Ahmar (sifatnya angin merah yang membawa penyakit)
4. Benalu (sejenis makhluk yang suka membisikkan manusia agar tersesat)
5. Makhluk Batara Karang (pencuci otak manusia agar inkar kepada Allah)

Bila kita masih mempunyai sifat diatas, maka cara mudah untuk merubahnya dengan memperbanyak diam, tidak ikut campur urusan orang lain dan banyak memohon ampunan kepada Allah,,, (KUNCI) “Ana apa-apa KUNCI Langka apa-apa KUNCI”. Dengan begitu dalam hitungan hari sifat kita akan berubah dengan sendirinya.

No. 2.
Ilmu Bathin/Iman….Batasanya hanya sekedar mimpi tanpa bisa merasakan kekuatan sesungguhnya. Tahapan ini hanya bisa mencapai sifat penyembuhan namun masih jauh dari pemahaman menuju ilmu bangsa Adzom/tinggi. Badannya masih labil, akalnya masih belum bisa mencapai pemahaman yang sebenarnya, sifatnya selalu asal-asalan tanpa mengikuti kaidah yang benar. Golongan ini bagian dari Paranormal zaman sekarang. Tingakatannya dibawah bangsa Ghaib dan para ratu lelembut. Sifat aslinya pemalas dan pengennya di hormati kalayak luas, senang akan ketenaran dan suka di puji. Hatinya masih rusak dan ilmunya jauh dari benar (hanya bermodal nekat). Sifatnya tidak mau disalahkan tapi suka menyalahkan orang lain.

INTINYA:
Golongan ini tahapannya hanya sebatas;
1. Mengerti amalan, tapi tidak paham sanad keilmuan.
2. Menjalankan amalan disertai pengharapan dan tujuan yang banyak.
3. Bangga pada amalan tapi hanya sebatas menjalankan, tanpa memahami tatanan ilmu yang sedang dijalankannya seperti apa (tanpa mau tahu KUNCInya)
4. Ibadahnya karena hanya ada tujuan, atau mau beribadah/berdzikir kalau ada maunya saja.

Khodam yang mendampinginya masih banyak menuntut kepada kita (harus selalu memakai prasarana, harus puasa sekian hari, harus dzikir dengan hitungan yang tepat dan lain sebagainya). Sifat khodamnya:
1. Bangsa Jin (sukanya menuntut)
2. Bangsa Qorin (bangsa ghaib yang sifatnya rendah)

Bila kita masih punya sifat diatas, cara merubahnya cukup melestarikan perbuatan baik kepada siapapun tanpa terkecuali. “Ana rusia aja binuka, rejeki setitik aja tinampik, rabi ayu aja sinarean”. Maka Allah akan memberikan hidayah kepada kita, hanya dengan hitungan hari saja.

No.3.
Ilmu Dzon/Solah….Batasanya sudah memahami ilmu bathin secara benar namun belum paham tentang amaliyyah bangsa Sir Asror. Sering kedapatan bisyaroh yang benar dan terkadang masih memakai akal dalam segala perbuatannya. Golongan semacam ini hatinya sudah tenang, tatapan matanya sangat kuat dan bathinnya sudah stabil, namun kekurangannya masih belum bisa menembus sifat alam bangsa Kamil Mukammil. Tingkatannya masih dibawah Mulukul Ardhi.

INTINYA:
Golongan ini tahapannya hanya sebatas;
1. Memahami amalan dan sanad muttasilnya ilmu, tapi belum paham makna Sir Asrornya asma’
2. Ibadahnya karena Allah, dan hatinya baik serta sifatnya dewasa penuh syafaqoh (kelembutan)
3. Ilmunya belum sempurna karena belum paham asma’ talaqqo pribadinya sendiri.
4. Hubungan bathinnya masih mengandalkan amalan, bukan dari hukum alam (HIIDUP) yang berlaku.

Khodam yang mendampinginya banyak membantu dalam kemaslahatan banyak ummat, namun masih belum stabil dalam pendalaman ilmu bersifat bathiniyyah, Khodamnya terdiri dari bangsa:
1. Adlun (Purwacarita/makhluk beraliran Kejawen)/Lelembut.
2. Mulukul Ardhi (bangsa penguasa laut) dan bumi.

Dari ketiga golongan diatas, sifatnya masih belum bisa dikatakan ahli ilmu bathin secara sempurna. Sebab jauh dari memahami Sir Asror bangsa Asma’ dan belum berpegang pada asma “KUNCI” Malaikatulloh sehingga apapun piranti yang kita buat nanti masih bisa di cabut oleh ahlul bathin yang mumpuni/musuh/orang yang tidak suka dengan kita.

Bila kita ingin merubah sifat diatas menuju yang lebih baik, cukup dengan manembah kepada Hidup dan Sungkem kepada ibu kandung, anak yatim atau janda miskin secara istikomah. Karena… Sesungguhnya, mengasihi mereka itu, bagian dari penghilang kejelekan manusia dan mengangkat derajat untuk lebih baik lagi ke depannya. “Yen wani aja wedi-wedi Yen wedi aja wani-wani”.

No.4.
Ilmu Wushul/Ahsan…..Batasanya sudah mencapai tatanan ilmu yang benar dan tinggal menjalankannya karena Allah, keluasannya sudah menguasai asma’ bangsa Sir Asror. Badannya sudah dekat dengan bangsa Malaikat, bathinnya sudah diatas bangsa Mulukul Ardhi. Golongan ini disebut bangsa Waliyulloh atau maqom Arifun (pelajaran Supranatural School Gold) Tingkatannya di atas bangsa Mulukul Ardhi dan dibawah bangsa Barqon (tangan kanan bangsa Malaikatulloh). Badannya bisa menaklukkan setingkat bangsa Raja maupun Ratu para lelembut dan mampu menjadikan bentuk piranti berkekuatan permanent. Namun dalam lakunya masih belum bisa di sebut sempurna. Karena baru sampai pada laku Krasa rumangsa, masih Belum mencapai Rasa Hidup yang sebenarnya.

Khodam yang mendampinginya sangat membantu sekali dalam kemaslahatan diri dihadapan Allah dan para ahlinya. Golongan ini khodamnya dari bangsa:
1. Barqon (khodam Malaikat)
2. Mawahib (bangsa Raja dan ratu alam lelembut Langit)
3. Malakutiyyah (bangsa Malaikatulloh dan Jabarut)

Maqom ini bagian dari awal kesempurna’an, baik tidaknya kita, akan membawa manfa’at buat orang lain. Sebab maqom ini sudah berpegang pada hukum yang benar. Bila mengalami hal ini dan ingin mencapai Rasa Hidup yang Sebenarnya. Maka Cukup dengan melakukan “ Tumindak apa bae Kinantenan sarwa MIJIL.

No.5.
Ilmu Rijalulloh/fana’/Syahadatul Kubro….Batasanya sudah menguasai alam Jabarut dan Malakut, hatinya hanya pasrah kepada Allah, sifatnya tinggal menjalankan semata. Kekuasaannya sudah jelas terpegang. Akhlaknya seperti bangsa Raja/Auliya Kamil/Wali Kamil (sempurna). Golongan ini disebut Wali Kamil. Tingkatanya di atas bangsa Barqon dan Malaikatulloh.

Khodam yang mendampinginya sangat bermanfaat bagi kita dan selalu mengingatkan akan kecintaan hamba kepada Allah SWT,,terdiri dari bangsa Qutub dan Quthbur Rijal:
1. Waliyulloh Kamalat (keluhuran)
2. Malaikatulloh Hafadzho (Nur Ilafi)
3. Nabiyulloh Ulul Azmi (sidkun/nyata/jujur)

Maqom ini sudah dikatakan sempurna, namun belum sejati. Mereka dengan sendirinya akan melaksanakan sifat terbaik dihadapan Rosulnya dengan mengikuti segala hukum yang di ketahuinya dan menjauhi segala larangan-Nya.

No.6.
Ilmu Tahkik Junudulloh/Siddikiyyah…..Batasannya sudah tidak membutuhkan makhluk lain, seperti wasilah kepada bangsa Malaikatulloh kecuali kepada Allah dan baginda Rosululloh SAW, hidupnya tidak memikirkan apa-apa kecuali kedekatan diri kepada Allah dan baginda Rosululloh. Golongan ini tidak mempunyai kematian dalam dirinya, kecuali sekedar pindah alam (selamanya hidup dan masih memberi syafaat kepada keluarga dan orang-orang Soleh di alam dunia.

Khodam yang mendampinginya selalu mengabarkan tentang segala alam yang bakal terjadi dan bagian dari hamba pilihannya Allah. Terdiri dari bangsa Bahrun Bimaujin.
1. Nabi Hidir AS (sulthonul Bahr)
2. Nabi Sulaiman (sulthonul Alam)
3. Bangsa Jabarutiyyah (Malaikat langit tertinggi)

Maqomnya sudah mencapai Wali kamil Mukammil. Tingkatannya setarap bangsa Malaikatulloh penjaga langit. Namun bukan sejatinya.

No.7.
Ilmu Basyariyyah/Qurbah….Batasannya sudah tidak mengenal makhluk, pandangannya selalu bijak tanpa melihat kejelekan manusia. Dalam pandangannya selalu berbaik sangka kepada siapapun juga dan keluasan akliyyahnya berpegang pada satu Husnuddzon (berbaik sangka) bahwa semua yang terjadi di dunia atas milik Allah. Hatinya sangat bersih dan akalnya tidak pernah mencela siapapun yang berbuat salah,,keyakinannya cuma satu.

Bahwa apapun yang terjadi pada manusia, sudah menjadi ijin Allah SWT, sehingga kita tidak boleh menghardik, mencela maupun ikut campur di dalamnya, kecuali memohon ampunan kepada Allah dan bersyukur atas segala nikmat yang diberikan kepada hamba. Tidak ada yang lainnya.

Golongan ini disebut sebagai Wali Wilayah. Tingkatannya bangsa Makhluk surga.
Khodam yang mendampinginya berwujud Nur langsung dari Allah SWT, tanpa pelantara Malaikat, maupun Makhluk agung lainnya kecuali Sir bangsa Ketuhanan/Allah.

JIKA MENGALI SEPERTI YANG PENJELASAN PADA ILMU NOMER 5 DAN 6 SERTA 7. MAKA… Jangan Berhenti hanya sampai di batas itu saja. Karena masih ada satu anak tangga lagi yang harus di tapaki. Maka… Lakulah Mencari WAHYU PANCA GA’IB. Karena hanya dengan Wahyu Panca Ga’ib lah, yang menjamin bisa sampai ke Ruang Benar dan Titik Sejati. (RASA)-(HIDUP)-(KUNCI) INGAT ya SEDULURR… Jagat raya diciptakan dengan kata-kata… Kun!
Atas dasar itu… Mari sama-sama kita baca tanah, air, api, udara, pohon, kecoa, ikan, babi, tikus, manusia, pelacur, pencuri, pembunuh, penjinah dan semuanya tanpa terkecuali… Kemudian kita rangkai lagi menjadi kalimat Hidup yang MenghiDupkan… Besi, plasik, kain, mesin, pesawat, robot, teori, rumus, filsafat, kristen, islam, hindu, budha, kejawen bahkan ajaran sesat sekalipun… Kemudian kita rankai lagi menjadi kalimat Hidup yang menghiDupkan. HE HE HE . . . EDAN TENAN.:-) SALAM RAHAYU KANTI TEGUH SLAMET BERKAH SELALU SAUDARA-SAUDARIKU SEMUANYA TANPA TERKECUALI… SEMOGA POSTINGAN SAYA KALI INI. BISA LEBIH BERMANFAAT LAGI DARI ARTIKEL-ARTIKEL SEBELUMNYA…
Ttd: Wong Edan Bagu
Putera Rama Tanah Pasundan
https://putraramasejati.wordpress.com
http://webdjakatolos.blogspot.com

2 thoughts on “SUDAH SEBATAS MANAKAH PEMAHAMAN KITA DALAM MENGENAL PENDAMPING GHA’IB..?!

  1. lanaasara mengatakan:

    assalamualaikum wr wb
    tulisan guru memang selalu menggugah hati saya.sehubungan dengan ilmu yang guru berikan pada saya,saya hanya mengamalkan amalan dengan tata cara yang guru wejangkan tanpa memahami dan mengetahui sanad dan kuncinya.mohon guru memberi penjelasan tentang sanad dan kunci amalan yang guru berikan pada saya.termasuk juga sikap saya saat mengamalkan amalan dan dalam kehidupan sehari hari.terimakasih banyak guru..semoga guru selalu sehat dan bahagia…

    • Djaka Tolos mengatakan:

      Rahayu2x… Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu Saudaraku Terkasih yang senantiasa di Ridhoi ALLAH Azza wa Jalla Jalla Jalaluhu… Sukses slalu untukmu dan Terima kasih _/\_

Komentar ditutup.