Ada Tahapan Dijalan. Sebelum Kita Menemukan Guru Sejati. Guru Spiritual Kita:

Kunci.1
Oleh: Wong Edan Bagu;
Saya sudah berjalan di jalan spiritual selama 30 tahun lebih, dan saya telah mempelajari berbagai ajaran spiritual. Saya juga telah terlibat dengan beberapa organisasi dan guru spiritual. Saya punya teman yang telah terlibat dengan guru lebih banyak, dan saya telah mengamati ratusan orang perjuangan dengan jalan spiritual. Berdasarkan pengalaman dan pengamatan saya, saya telah datang ke satu kesimpulan yang sangat jelas. Perbedaan antara mereka yang sukses di jalan spiritual dan mereka yang terus berjuang dengan frustrasi adalah bagaimana mereka melihat konsep guru.

Mentalitas push-button Jika Anda mengambil langkah mundur dan melihat gambaran besar, esensi dari jalan spiritual (atau kehidupan, benar-benar) adalah untuk keluar dari kebodohan dan ke dalam pemahaman, keluar dari kegelapan dan masuk ke terang- dalam pikiran, yaitu . Ada pepatah lama yang menyatakan, Jika orang tahu lebih baik, mereka akan melakukan lebih baik.” Saya percaya setiap orang normal tidak akan pernah sadar menyakitinya / dirinya sendiri. Itulah sebabnya ROMO berkata: Ora gampang Urip ingalam ndunya lamon tan wikan mring KUNCIne (Tidak mudah Hidup di dunia Kalau tdk tau KUNCInya)

Jadi ketika kita mengalami segala jenis nyeri, pembatasan atau penderitaan, itu karena kita tidak mengetahui tentang sesuatu-kita tidak tahu lebih baik. Berapa kali dalam hidup Anda yang telah Anda rasakan, “Kalau saja saya tahu bahwa pada saat itu!” Mengapa kita hidup lebih lama daripada orang saat ini melakukan 500 tahun yang lalu? Hal ini karena kita tahu lebih banyak tentang kebersihan, gizi dan bagaimana untuk melawan penyakit.

Saya pikir semua orang memiliki beberapa arti yang mengetahui lebih penting, tapi ini terutama benar tentang orang-orang yang pencari spiritual. Kami hanya tahu ada lebih hidup dari apa yang kita diberitahu di sekolah atau sekolah Minggu. Kita tahu ada sesuatu untuk menemukan, dan kita tidak bisa berhenti mencarinya. Dan sementara ini drive untuk pengetahuan dan pemahaman adalah kekuatan pendorong di jalan – motor yang Powers kemajuan kita – di mana akan mendapatkan mobil kita tanpa setir? Ini hanya akan tetap berjalan dalam arah yang sama sampai menabrak dinding atau berakhir di selokan.

Maksud saya adalah bahwa kita perlu menemukan cara untuk mengarahkan pencarian kita untuk pengetahuan dalam arah yang benar. Di mana Anda perlu melihat untuk menemukan pengetahuan yang akan memberdayakan Anda untuk mengubah hidup Anda? Saya telah tumbuh di Barat dan sebagian besar orang yang saya temui adalah juga orang Barat, sehingga hal-hal mungkin berbeda dalam budaya lain.

Namun, ketika kita Barat pertama kali mengetahui jalan spiritual, kita cenderung untuk mendekati seperti kita mendekati setiap aspek kehidupan lainnya, yaitu sebagai konsumen. Kami pikir cara kita telah diprogram untuk berpikir, yaitu bahwa jika kita memiliki kebutuhan, kita harus menemukan beberapa orang, layanan atau produk dari luar diri kita untuk mengisi kebutuhan itu. Kita juga cenderung berpikir bahwa ini adalah proses mekanis, yang berarti bahwa ketika kita menemukan orang yang tepat atau produk, kebutuhan kita akan otomatis terisi dan kehidupan kita pasti akan meningkatkan.

Sebagian besar dari kita tidak dibesarkan dengan kesadaran dari jalan spiritual. Pada beberapa titik dalam hidup kita, kita menjadi sadar bahwa kita adalah para pencari spiritual, dan kita tentu memikirkan, “Oh, saya membutuhkan pengetahuan dan pemahaman spiritual, jadi saya hanya perlu menemukan guru yang tepat atau pengajaran dan kemudian hidup saya secara otomatis akan meningkatkan.

“Ini adalah apa yang saya sebut” Push-tombol mentalitas “Kami telah tumbuh sekitar teknologi., dan ketika kita masuk ke sebuah ruangan gelap dan menekan tombol, kami berharap cahaya untuk datang. Jika tidak, kita berpikir ada sesuatu yang salah. Jadi apa yang terjadi ketika kita menjadi sadar bahwa pikiran kita adalah kamar gelap dan bahwa kita perlu menyalakan lampu? Kami pikir itu hanya masalah menemukan tombol lampu. Jadi kita usaha ke supermarket agama dan mencari seorang guru, mengajar atau teknik yang kita harapkan akan secara otomatis menyalakan lampu dalam pikiran kita dan mengubah kita menjadi guru spiritual tercerahkan.

Dan kami akan segera dibombardir dengan berbagai guru dan organisasi yang mengklaim bahwa mereka dapat melakukan hal itu. Mengapa orang merasa frustrasi Sebagai baik diprogram konsumen kita, kita memilih produk yang terlihat menarik bagi kami dan bersemangat mulai mengkonsumsi itu. Namun setelah beberapa saat – biasanya waktu singkat – kita mulai merasa seperti seseorang yang telah membalik saklar, tapi cahaya belum datang. Jadi kita terus membalik saklar dan mematikan, dan sementara kita dapat mendengar bunyi klik, lampu masih tidak datang. Ini biasanya ketika kita mulai merasa frustrasi, dan kami bahkan mungkin membawanya keluar pada guru atau pengajaran yang tampaknya tidak bekerja.

Saya secara pribadi telah merasakan frustrasi ini dan saya telah melihat dalam banyak lainnya. Hal ini sangat dimengerti, terutama ketika kita menganggap bahwa guru begitu banyak atau organisasi yang membuat janji-janji yang mereka tidak bisa memberikan. Mereka juga telah terjebak dalam pendekatan konsumen untuk pertumbuhan rohani, dan mereka memiliki – baik sadar atau sengaja – memutuskan untuk memberitahu orang-orang apa yang mereka ingin dengar. Jadi apa yang kita lakukan? Nah, beberapa orang menyerah di sana dan tidak pernah mencoba lagi. Namun sebagian besar dari kita tidak mudah menyerah.

Kami mengambil pendekatan konsumen benar secara politis dan alasan bahwa kita hanya tidak menemukan produk yang tepat. Jadi kita mulai mencari satu lagi, dan ketika kita menemukan satu yang terlihat menarik – dan membuat janji-janji yang kita ingin mendengar – kita berpikir, “. Ah, ini adalah yang benar” Namun, sekali lagi, kita gerakkan saklar dan cahaya tidak datang. Saya telah melihat orang-orang yang telah mengambil pendekatan ini selama beberapa dekade, dan frustrasi terus bangunan:

Beberapa orang menyalahkan guru dan mereka masuk ke modus perasaan bahwa itu adalah guru luar yang mencegah mereka kemajuan-mereka tidak dapat membuatnya sampai mereka menemukan guru yang tepat.

Beberapa menghabiskan waktu mereka melawan seorang guru atau organisasi yang mereka merasa mengambil keuntungan dari mereka. Beberapa menolak untuk mengakui bahwa guru mereka pilih atau organisasi membuat janji-janji kosong. Dan mereka menolak untuk menguji kembali pendekatan mereka untuk pertumbuhan rohani. Jadi mereka tetap loyal pada organisasi, sering percaya bahwa mereka membuat kemajuan sementara menolak untuk melihat bahwa mereka terjebak dalam pendekatan konsumen.

Beberapa memainkan permainan bahwa guru mereka lebih baik daripada orang lain sehingga mereka harus mengubah seluruh dunia. Beberapa menyerah mimpi kepuasan instan dan bukannya percaya pada pemuasan di hari esok yang entah bagaimana sepertinya tidak pernah tiba.

Mereka beralasan bahwa jika saja mereka tetap melakukan melakukan hal yang sama, kehidupan mereka akan satu perubahan hari. Kebetulan, definisi Einstein kegilaan adalah bahwa Anda terus melakukan hal yang sama sambil mengharapkan hasil yang berbeda.

Umum untuk semua orang-orang ini adalah bahwa mereka terus mencari solusi – untuk guru – di luar diri mereka. Untungnya, saya juga telah melihat banyak orang yang, sering setelah beberapa usaha yang gagal, menyadari bahwa pendekatan konsumen untuk pertumbuhan rohani hanya tidak bekerja. Ini tidak bekerja karena didasarkan pada kesalahpahaman mendasar tentang apa jalan spiritual adalah semua tentang.

Tujuan sebenarnya dari jalan spiritual Dalam budaya konsumen, kita diprogram untuk percaya bahwa kita dapat mengubah keadaan kita dalam hidup tanpa benar-benar mengubah diri kita sendiri. Ambil contoh: masalah obesitas. Ada berbagai produk di pasar yang menjanjikan Anda bahwa dengan minum pil, Anda bisa menurunkan berat badan tanpa mengubah pola makan Anda. Makan apa pun yang Anda inginkan, dan pil kami akan membuat Anda kehilangan berat badan. Perusahaan lain menjual diet, dan mereka mengatakan Anda dapat menggunakan diet mereka untuk menurunkan berat badan tanpa berolahraga. Masih perusahaan lain menjual peralatan olahraga, dan mereka mengatakan Anda dapat menurunkan berat badan tanpa mengubah pola makan Anda.

Yang lain mengatakan Anda bisa menurunkan berat badan tanpa mengubah gaya hidup Anda atau sikap Anda terhadap kehidupan. Apakah Anda melihat common denominator?

Mereka semua mengatakan bahwa Anda dapat mengambil pendekatan sepotong-sepotong dalam hidup. Anda memiliki masalah dengan obesitas?

Penyebabnya adalah ini atau itu komponen mekanis, dan dengan memperlakukan bahwa komponen satu dengan cara mekanik, Anda akan memecahkan masalah.

Ini seluruh pendekatan didasarkan pada tradisi Barat melanggar realitas menjadi potongan-potongan yang terpisah, untuk kotakkan itu, sehingga tampaknya menjadi lebih mudah untuk menganalisis dan mengelola. Pendekatan ini telah membawa kita untuk menciptakan budaya seluruh yang didasarkan pada gagasan pintas.

Pendekatan dasar untuk hidup dalam budaya konsumen kami adalah bahwa Anda dapat mengisolasi masalah tertentu dan menghubungkannya dengan penyebab mekanik tertentu. Jadi dengan memperlakukan hanya satu penyebab, Anda memperbaiki masalah, Pendekatan karya besar di dalam mobil. Jika ban Anda datar, Anda hanya perlu menambal ban, Anda tidak perlu mengubah filter oli. Namun, meski apa yang para ilmuwan Barat kita mengklaim, manusia bukanlah mesin. Jadi sebagai pencari spiritual, kita harus melakukan upaya untuk membebaskan diri dari pemrograman ilmiah budaya kita, konsumen mekanik.

Kita juga bisa mengatakan bahwa pertumbuhan rohani bukan tentang satu aspek tertentu dari kehidupan kita-ini adalah tentang totalitas kehidupan kita. Jika Anda ingin pertumbuhan rohani yang nyata, Anda harus mengubah kesadaran seluruh, bukan hanya bagian dari itu.

Sekali lagi, bahkan agama Barat didasarkan pada pendekatan sedikit demi sedikit, membuat banyak orang percaya bahwa agama adalah sesuatu yang kita lakukan pada hari Minggu dan kemudian melupakan sisa minggu. Namun pertumbuhan rohani tidak sama dengan agama, melainkan tentang totalitas kesadaran kita. Oleh karena itu, untuk mencapai pertumbuhan, Anda harus bersedia untuk mengubah kesadaran seluruh.

Anda harus bersedia untuk menaikkan seluruh kesadaran Anda. Banyak pencari kebenaran telah menyadari kesalahan dari pendekatan sepotong-sepotong dalam hidup, dan mereka melihat ke pendekatan yang lebih sehat, seperti pengobatan holistik. Namun dalam pengalaman saya banyak orang belum menyadari bahwa kita juga perlu mengambil pendekatan holistik untuk pertumbuhan rohani. Misalnya, obesitas bukan hanya masalah fisik. Semuanya adalah kesadaran, sehingga tubuh fisik Anda adalah produk dari negara Anda kesadaran. Jika Anda benar-benar ingin memecahkan masalah fisik, Anda harus mengungkap mekanisme psikologis yang menyebabkan masalah. Bahwa mekanisme akan kembali banyak kehidupan, dan dibutuhkan waktu dan bekerja untuk mengatasinya.

Tentu saja, itu kenyataannya sangat tidak menyenangkan bagi orang-orang yang tumbuh dalam budaya konsumen bahwa program kita untuk percaya pada solusi mekanis dan cara pintas. Dan itulah tepatnya mengapa begitu banyak orang menjadi frustasi dengan jalan spiritual dan mengapa banyak menyerah sebelum mereka melihat hasilnya.
Pendekatan berbasis realitas untuk pertumbuhan rohani Apa jalan keluar? Ini adalah menyadari bahwa hidup adalah proses holistik. Setiap aspek dari kehidupan Anda adalah produk dari sesuatu yang terjadi dalam kesadaran Anda. Setiap aspek kehidupan di planet ini adalah produk dari sesuatu yang terjadi dalam kesadaran kolektif. Jadi satu-satunya cara untuk benar-benar mengubah hidup kita adalah untuk mengubah kesadaran kita.

Satu-satunya cara untuk mengubah dunia adalah mulai dengan mengubah diri kita sendiri. Hal ini mengarah pada prinsip dasar bagi pertumbuhan rohani, Anda tidak dapat mengubah situasi luar Anda tanpa mengubah situasi batin Anda. Anda tidak dapat mengubah dunia Anda tanpa mengubah diri Anda sendiri.

Kesimpulannya adalah bahwa tujuan sebenarnya dari jalan spiritual adalah untuk mengubah kesadaran Anda dan ini bukan proses mekanis. Hal ini menggoda untuk berpikir bahwa mengubah kesadaran Anda berarti mencari seorang guru atau pengajar yang akan memberikan Anda beberapa formula rahasia yang akan melakukan pekerjaan untuk Anda. Begitu banyak orang yang mencari grail suci atau batu filsuf. Namun kenyataan pahit adalah bahwa tidak ada guru atau mengajar dari luar diri Anda dapat melakukan pekerjaan untuk Anda. Anda adalah satu- satunya yang bisa mengubah diri Anda, dan alasannya adalah bahwa Tuhan memberi Anda karunia kehendak bebas. Jika Anda mengubah, Anda dapat mengubah hanya dengan satu cara, yaitu dengan membuat pilihan Anda untuk mengubah diri Anda sendiri.

Seorang guru luar mungkin menginspirasi Anda untuk membuat pilihan itu dan mungkin memberi Anda informasi yang membuatnya lebih mudah bagi Anda untuk memilih. Namun guru luar tidak pernah dapat membuat pilihan untuk Anda. Hal ini menjadi jelas ketika Anda mempertimbangkan persis apa yang harus berubah.

Siapakah Anda yang harus berubah? Ini adalah sadar diri, dan inti dari diri ini adalah rasa identitas. Ada pepatah lama yang menyatakan India, “Pengetahuan yang ada di buku, tetap di buku.” Idenya adalah bahwa Anda dapat mempelajari ajaran spiritual selamanya, tetapi jika Anda tidak internalisasi ajaran, ia akan melakukan apa-apa untuk Anda. Percayalah, saya telah melihat puluhan orang yang setia mempelajari ajaran-ajaran spiritual dan dipraktekkan berbagai teknik, namun kehidupan mereka tidak pernah berubah.

Alasannya adalah bahwa orang tersebut tidak internalisasi ajaran. Mereka mengambil dalam pada tingkat intelektual, dan beberapa dari mereka memiliki pengetahuan intelektual yang sangat mengesankan dari setiap topik spiritual di bawah matahari. Mereka bisa terus berbicara tentang hal itu selama berjam-jam, dan mereka sering terdengar sangat mengesankan untuk seorang pencari berpengalaman. Saya telah bertemu dengan orang-orang yang sepertinya hidup untuk kesempatan untuk mengesankan orang lain dengan pengetahuan intelektual mereka spiritualitas, namun orang-orang ini tampaknya tidak pernah berubah.

Dan saya telah bertemu orang lain yang tidak bisa menjelaskan prinsip spiritual jika kehidupan mereka tergantung pada hal itu, tapi mereka hidup prinsip bahwa setiap hari. Ahli-ahli Taurat dan orang Farisi memiliki pemahaman intelektual yang sangat canggih dari luar kitab suci, tetapi mereka tidak diinternalisasikan pengajaran. Mereka tidak bersedia untuk membiarkan ajaran mengubah diri mereka sendiri. Mereka pikir pemahaman intelektual bisa mendapatkan Kesempurnaan Hidup mereka, tetapi dalam kenyataannya hanya perubahan kesadaran, perubahan dalam arti kami identitas, bisa membawa kita kepada Kesempurnaan Hidup Yang Sejati/Sesungguhnya/Sebenarnya.

Apa yang saya menunjukkan di sini adalah bahwa kunci nyata untuk kemajuan rohani adalah menyadari bahwa Anda tidak bisa mendekati ajaran spiritual seperti konsumen. Ini bukan masalah hanya membaca ajaran dan pemahaman secara intelektual. Ini bukan masalah hanya bergabung dengan sebuah organisasi gereja atau spiritual dan kemudian berharap bahwa Anda akan secara otomatis menjadi tercerahkan. Anda perlu internalisasi ajaran, sehingga menjadi bagian dari keberadaan Anda. Dengan demikian, pengajaran secara permanen akan mengubah rasa identitas, dan karena semua, Anda perasaan pikiran dan tindakan muncul dari rasa identitas, hidup Anda secara alami akan berubah. Jadi apa kunci untuk internalisasi ajaran spiritual? Ini adalah dengan menggunakan pengajaran luar hanya sebagai alat untuk merangsang proses mendapatkan wawasan dari sumber di dalam diri Anda. Guru batin Sementara ada lebih dari satu cara untuk melakukan hal ini, saya telah menemukan bahwa cara yang paling efisien adalah dengan mengadopsi pendekatan bahwa guru yang sebenarnya ada dalam diri Anda.

Bahwa guru selalu mencoba untuk mengajar Anda dan dia / dia melakukannya melalui intuisi Anda. Oleh karena itu, seorang guru luar atau mengajar tidak benar-benar dimaksudkan untuk memberikan informasi yang akan mengubah hidup Anda. AN GURU Outer IS HANYA DIMAKSUDKAN UNTUK MENDORONG proses dimana ANDA MENDAPATKAN JAWABAN NYATA DARI DALAM DIRI SENDIRI! KUNCI untuk internalisasi ajaran spiritual adalah untuk tidak pernah membiarkan ajaran luar akan terbatas pada pemahaman intelektual. Sebaliknya, Anda menggunakannya untuk meraih wawasan intuitif dari luar akal, dari guru dalam diri Anda. Orang mungkin mengatakan bahwa Anda selalu melihat sebuah ajaran luar sebagai alat untuk membuka komunikasi dengan guru batin Anda.

Anda mempelajari pengajaran luar sampai Anda menemukan sebuah konsep yang menarik bagi Anda. Anda kemudian mengirim konsep bahwa untuk guru internal Anda dan tunggu sampai dicerminkan kembali. Ini kembali mirroring akan terjadi dalam bentuk wawasan intuitif yang memberikan Anda pemahaman yang sangat pribadi dari ajaran luar. Ini adalah pemahaman batin yang memberdayakan Anda untuk internalisasi ajaran luar. Dan hanya kemudian akan mengajar mengubah hidup Anda! Itulah tepatnya mengapa ahli-ahli Taurat dan orang Farisi tidak bisa mengenali Yesus, Budha, Muhammad dan selevelnya sebagai seorang guru spiritual- mereka terjebak dalam analisis intelektual dari ajaran luar.

Siapakah guru batin? Hal ini dapat Anda Koreksi diri, yang merupakan spiritual yang diberikan kepada Anda dari alam spiritual. Anda diri Hidup adalah mediator antara pikiran luar Anda dan alam rohani. Ia tahu Anda intim dan mengikuti jiwa Anda pada tingkat yang sangat pribadi. Untuk lebih lanjut tentang diri Hidup, lihat wacana Hidup dan berikut mempelajarinya.

Pesan ini sangat jelas. Guru sebenarnya adalah dalam diri Anda, dan selama Anda sedang mencari seorang guru di luar diri Anda, Anda tidak akan menemukan guru sejati. Sebaliknya, Anda akan menemukan seorang guru palsu. Hati-hati guru-guru palsu Selama bertahun-tahun, saya telah melihat polarisasi disayangkan bahwa membagi pencari spiritual menjadi dua ekstrem:

Saya tahu banyak orang spiritual yang tulus yang berpegang teguh kepada agama ortodoks, seperti beberapa bentuk di Kristen, Islam, Budha dll ortodoks atau bahkan fundamentalis. Saya tahu orang lain yang memiliki loyalitas yang sama untuk seorang guru New Age atau organisasi. Ini merupakan satu ekstrim, yaitu keyakinan bahwa satu guru luar tertentu atau mengajar lebih baik daripada semua orang lain, dan karena itu solusi untuk masalah dunia adalah bahwa dunia menjadi dikonversi ke ajaran yang benar. Aku jatuh untuk pendekatan ini ketika saya masih muda, dan saya telah bertemu dengan orang-orang yang telah terjebak di dalamnya selama seumur hidup.

Ekstrem yang lain adalah apa yang saya lihat di banyak orang New Age. Mereka telah menolak pendekatan sebelumnya, sering kali karena mereka dibesarkan dalam kultur api neraka dan belerang Kristen, Islam, Budha dll mereka menolak rasa takut, sikap menghakimi yang mendominasi komunitas tersebut. Namun mereka sering melompat ke ekstrem yang berlawanan dan beralasan bahwa tidak ada “benar atau salah,” tidak ada “kebenaran hakiki,” yang berarti bahwa ajaran apapun dapat sebagai baik atau benar seperti halnya pengajaran
lainnya. Oleh karena itu, orang-orang ini sering menolak konsep jahat dan akibatnya mereka menolak gagasan bahwa mungkin ada guru-guru palsu yang sengaja dan agresif mencoba untuk menipu mereka dan mencegah mereka dari membuat kemajuan rohani yang nyata.

Dalam pengamatan saya, orang- orang di ekstrim pertama sering menjadi kaku dan membuat kemajuan sangat sedikit, meskipun mereka sering bangga dalam milik elit yang menyelamatkan dunia. Orang-orang di kedua ekstrim sering sangat bingung, keyakinan tersebar dan tidak konsisten, meskipun mereka sering bangga dalam milik elit yang menyelamatkan dunia. Apa jalan keluar? Hal ini menjadi konsumen yang matang di supermarket agama. Anda tidak perlu pergi ke toko dengan gagasan bahwa salah satu merek sabun adalah satu-satunya yang benar dan bahwa semua orang lain adalah setan. Di sisi lain, itu akan sangat naif untuk mengharapkan bahwa setiap produk di apotek tersebut aman dan tidak memiliki efek samping.

KUNCI untuk menjadi konsumen informasi adalah kearifan, kemampuan untuk mengatakan apa yang benar dalam arti yang lebih tinggi dan apa yang muncul dari pikiran dualistik. Saya telah bertemu banyak orang yang mencoba untuk membangun penegasan didasarkan pada beberapa kriteria luar. Orang-orang di segala hakim pertama yang ekstrim dengan membandingkannya dengan sebuah ajaran luar, seperti Alkitab, yang mereka lihat sebagai diragukan lagi benar. Orang-orang di kedua ekstrim menolak untuk menghakimi, dan mereka menerima apa pun terdengar bagus, sering didasarkan pada apa yang ingin mereka dengar.

Satu-satunya cara untuk memiliki ketajaman yang benar adalah untuk naik di atas pikiran luar, pikiran dualistik intelek dan emosi, dan meraih guru batin. Hanya melalui pikiran Hidup bahwa Anda dapat mengetahui perbedaan antara apa yang benar, yang berarti bahwa itu adalah salah satu dengan realitas Allah, dan apa yang tidak benar, yang berarti bahwa itu berasal dari pikiran pemisahan dari Allah.
KUNCInya di sini adalah menyadari bahwa Anak adalah tidak eksklusif orang luar Hidup, tetapi pikiran Hidup yang universal, yang dapat Anda akses melalui diri individual Hidup Anda. Dengan kata lain, KUNCI untuk penegasan adalah pikiran Hidup, atau sebagai Utusan mengatakan: Biarlah pikiran ini ada di dalam diri kamu, yang juga dalam Hidup dan Kehidupanmu.

Arti sebenarnya adalah bahwa Anda membuat kontak sadar dengan guru batin Anda. Saat Anda mulai jalan spiritual, hal ini mungkin akan terasa sulit, namun jika Anda tidak memiliki kontak dengan guru batin, Anda tidak akan terbuka untuk menemukan jalan spiritual. Jadi Anda hanya perlu mengalikan bakat Anda sudah memiliki koneksi dengan memperluas intuitif Anda. Untuk melakukan ini, itu bisa sangat membantu untuk mengikuti seorang guru luar atau pengajaran, dan ini memberikan Anda ukuran yang sangat baik untuk membedakan antara benar dan guru palsu.
Seorang guru sejati mengetahui bahwa KUNCI untuk pertumbuhan Anda (bahkan keselamatan Anda atau kesempurnaan Anda) adalah bahwa Anda menjadi rohani mandiri makhluk, bahwa Anda menemukan kebenaran di dalam diri Anda, bukan mengandalkan apapun di luar diri spiritual Anda atau saya Wong Edan Bagu. Jadi guru sejati selalu bekerja untuk membawa Anda lebih dekat ke swasembada-. Orang mungkin mengatakan bahwa seorang guru luar sejati selalu berusaha untuk menghubungkan Anda ke guru batin Anda sehingga Anda diberdayakan ke titik di mana Anda tidak perlu lagi guru luar. Para guru sejati melihat bahwa ukuran kesuksesan yang sesungguhnya adalah bahwa Anda tidak perlu lagi guru.
Sebaliknya, guru palsu juga tahu kunci untuk keselamatan Anda, dan karena itu ia selalu mencoba untuk mencegah Anda menghubungkan ke guru batin Anda. Anda dapat melihat contoh yang jelas tentang hal ini dalam apa yang disebut sekte yang berusaha untuk mengisolasi anggota mereka dan membuat mereka merasa bahwa mereka bisa diselamatkan hanya oleh guru tertentu luarnya yang merupakan mediator antara Allah dan mereka. Kebetulan, beberapa agama utama masuk ke dalam kategori ini-aku sengaja menyebutkan tidak ada nama. Sayangnya, ada contoh yang jauh lebih halus, banyak guru-guru palsu yang memberikan banyak kebenaran tapi campuran dalam kesalahan yang cukup untuk mencegah Anda menjadi sepenuhnya mandiri.

Namun guru palsu utama adalah ego Anda sendiri, yang dapat bertahan hidup hanya dengan mencegah Anda dari membuat kontak dengan guru batin. Ego akan berusaha untuk membuat Anda terjebak dalam salah satu dari dua ekstrem yang dijelaskan di atas. Kunci untuk melarikan diri ini adalah untuk mengambil pendekatan yang seimbang untuk jalan. Alih-alih alasan bahwa hanya ada satu guru sejati atau bahwa semua guru sama-sama baik, Anda alasan bahwa ada guru-guru palsu dan guru sejati.

Anda dapat belajar dari keduanya, tapi hanya jika Anda bersedia untuk membedakan antara mereka dan hanya jika Anda bersedia untuk belajar dari kesalahan Anda-yang berarti bahwa Anda harus mengakui itu ketika Anda membuat kesalahan. Mengatasi kebanggaan Ketika saya menemukan jalan spiritual, saya berpikir – seperti kebanyakan remaja melakukan – bahwa saya telah semuanya tahu.

Saya menemukan sebuah organisasi yang mengajarkan suatu bentuk meditasi Timur dan memberikan beberapa ajaran yang campuran Hindu dan ilmu pengetahuan. Pada saat itu, saya pikir saya telah menemukan ajaran-satunya yang benar dan yang mengkonversi setiap orang akan menyelesaikan semua masalah di dunia. Namun setelah beberapa tahun, saya intuitif merasa ada sesuatu yang salah, tapi aku tidak bisa secara sadar memahami apa itu.
Saya meninggalkan organisasi dalam kekecewaan besar, dan selama beberapa tahun aku berada di sebuah kekosongan rohani. Saya merasa saya telah tertipu dan aku curiga dari setiap ajaran spiritual lainnya, dan hasilnya adalah bahwa saya tidak menemukan ajaran lain meskipun aku punya kerinduan untuk itu.

Ada sebuah hukum, yang dapat dijelaskan berikut ini mengatakan, “Ketika murid siap, guru akan muncul.” Jadi jika saya memiliki beberapa tahun di mana saya belum menemukan seorang guru, satu-satunya kesimpulan yang realistis adalah bahwa saya wasn ‘t siap. Mengapa aku tidak siap? Karena saya tidak pernah mau mengakui bahwa saya membuat kesalahan. Aku masih menyalahkan pengalaman saya pada organisasi luar dan pemimpinnya bukannya mengakui bahwa masalah sebenarnya adalah bahwa saya mengambil pendekatan yang belum matang ke jalan spiritual.
Aku terlalu bangga untuk mengakui kesalahan saya, dan saya telah melihat banyak pencari spiritual lainnya jatuh ke dalam perangkap yang sama, dengan demikian menjaga diri baik dalam ruang hampa atau menjaga diri dalam organisasi tertentu meskipun mereka harus lama telah pindah.

Masalah saya adalah sederhana. Saya secara intuitif tahu bahwa saya telah dalam ajaran palsu. Namun untuk mengakui bahwa dengan pikiran luar saya, saya harus mengakui bahwa saya telah salah sepenuh hati merangkul organisasi ini sebagai penyelamat sejati umat manusia. Saya harus bersedia untuk mengakui bahwa saya telah tertipu karena ketajaman saya tidak cukup baik. Selama beberapa tahun saya tidak mau mengakui bahwa, dan hasilnya adalah bahwa aku terus sendiri dalam ruang hampa yang mencegah guru berikutnya muncul dalam hidupku.

Pendekatan yang lebih baik untuk menemukan guru Anda Apakah ada pendekatan yang lebih baik? Saya percaya ada, dan mudah-mudahan itu tidak akan membawa Anda lebih lama untuk mengadopsi itu seperti membawa saya. Pendekatan adalah untuk menyadari bahwa guru sejati selalu guru batin Anda. Guru ini selalu berusaha untuk membimbing Anda untuk membuat kemajuan maksimum pada jalan spiritual Anda. Untuk melakukannya, guru batin Anda sering akan memandu Anda untuk menemukan seorang guru luar atau organisasi tertentu. Caranya adalah dengan menyadari bahwa guru batin Anda pernah mencoba untuk membimbing Anda kepada guru utama atau organisasi. Guru batin Anda berada di atas dan di luar pendekatan luar, pendekatan konsumen, untuk pertumbuhan rohani.

Guru batin Anda tahu bahwa ada guru atau organisasi adalah satu-satunya yang benar atau kunci utama untuk keselamatan. Kunci hanya untuk keselamatan adalah bahwa Anda meningkatkan kesadaran Anda. Jadi guru batin Anda tidak mencoba untuk membimbing Anda kepada guru luar utama. Guru batin Anda membimbing Anda untuk guru luar yang paling cocok untuk mengajar Anda pelajaran yang Anda perlu belajar untuk mengambil langkah berikutnya pada jalur pribadi Anda. Dan dalam beberapa kasus, pelajaran yang Anda butuhkan untuk belajar mungkin bahwa Anda tidak bisa menaruh kepercayaan utama dalam setiap guru luar atau organisasi. Anda perlu naik di atas guru luar dan melakukan kontak dengan guru batin Anda.

Dan siapa yang lebih baik untuk mengajarkan Anda bahwa pelajaran dari seorang guru palsu, meskipun – atau mungkin karena – ia mungkin menipu anda untuk sementara waktu? Maksud saya bahwa saya secara intuitif merasa bahwa guru batin saya telah membimbing saya untuk organisasi pertama rohani saya.
Ketika saya mulai merasa bahwa ini adalah seorang guru palsu, ego saya berhasil meyakinkan saya bahwa saya telah disesatkan oleh intuisi saya dan bahwa saya tidak boleh percaya lagi. Sementara saya mempertahankan ketidak percayaan itu, saya berada di ruang hampa dan hidup saya terasa kosong-saya benar-benar tertekan. Cara untuk menetralisir ego-plot untuk mengenali bahwa guru batin Anda selalu membimbing Anda ke tempat di mana Anda dapat mempelajari pelajaran berikutnya.

Ketika Anda menyerah bermimpi menemukan seorang guru yang luar otomatis akan mengubah Anda menjadi makhluk tercerahkan, Anda dapat berhenti mengejar sebuah mimpi yang mustahil. Sebaliknya, Anda dapat melihat setiap situasi sebagai batu loncatan untuk kemajuan lebih lanjut, dan Anda dapat secara aktif mencari pelajaran Anda berada di sana untuk belajar bukannya percaya bahwa Anda harus tetap dalam organisasi itu selamanya.

Anda lihat, ego Anda selalu mencoba untuk menggunakan setiap situasi untuk menghentikan kemajuan Anda. Jadi jika ego tidak dapat mencegah Anda dari mulai jalan spiritual, ego akan mencoba untuk menggunakan kesalahan yang Anda buat untuk mendapatkan Anda untuk berhenti mengambil langkah berikutnya. Di sisi lain, guru batin Anda akan memandu Anda tentang cara untuk menggunakan setiap kesalahan sebagai kekuatan pendorong untuk mengambil langkah berikutnya. Masalahnya adalah bahwa kebanggaan akan menyebabkan kita untuk mendengarkan ego bukan guru batin.
Satu-satunya cara keluar adalah membuat upaya sadar untuk menjangkau melampaui ego dan menemukan guru batin. Saya menyadari hari ini bahwa saya benar-benar dibimbing oleh guru batin saya untuk menemukan organisasi pertama rohani saya. Namun, saya dipandu ke sana untuk mempelajari beberapa pelajaran yang sangat spesifik yang akan membantu saya mengembangkan pendekatan yang lebih matang dan cerdas untuk jalan. Setelah saya belajar beberapa pelajaran, saya sudah siap untuk menemukan ajaran KESEMPURNA’AN HIDUP berikutnya, dan ini adalah ajaran yang benar dan pernah disponsori oleh Almarhum ROMO SMONO. Pada awalnya, saya pikir saya sekarang telah menemukan ajaran utama dan bahwa saya akan tetap di sana selama sisa hidup saya.

Kebetulan, semua yang dikatakan dalam artikel ini juga berlaku untuk situs web saya. Facebook saya, Blogspot saya dan WordPress saya, ini jelas guru luar. Jika Anda akan membaca yang tersirat, Anda akan melihat bahwa Hidup terus berbicara tentang kebutuhan untuk menemukan guru batin dan mengambil pendekatan yang seimbang untuk pertumbuhan rohani. Dengan demikian, Anda tidak boleh membiarkan web saya ini, atau ajaran dan alat-alat di atasnya, untuk mencegah Anda dari pergi dalam. Web Facebook saya, Blogspot saya dan WordPress saya, ini hanya memiliki satu tujuan, yaitu untuk menghubungkan Anda ke guru batin Anda, sehingga Anda tidak perlu lagi web Facebook saya, Blogspot saya dan WordPress saya ini. Seperti yang dikatakan oleh Hidup: “Jika tidak ada yang mengikuti jejak saya, saya telah gagal sebagai guru.” Tolong jangan biarkan Hidup dan ajarannya gagal. (Sapa Sing Eling Urip Bakal sun Uripi) Siapa yang ingat Hidup akan diHidupi…

Semoga Bermanfa’at Dan Berkah….
Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu….
Ttd: Wong Edan Bagu

2 thoughts on “Ada Tahapan Dijalan. Sebelum Kita Menemukan Guru Sejati. Guru Spiritual Kita:

  1. lanaasara mengatakan:

    assalamualaikum wr wb
    terima kasih guru..pembabaran guru sangat mewakili perasaan saya selama ini.
    mohon rido dan restu guru sehingga saya dapat bertemu bertatap muka dengan guru batin saya.
    terimakasih guru..semoga guru selalu sehat dan bahagia.

Komentar ditutup.